5 Induk Hewan yang Luar Biasa

Rabu, 17 Juli 20130 komentar

Diantara sekian banyak hewan di alam liar sana, berikut daftar teratas dari lima induk hewan paling menakjubkan yang paling setia mengurus bayinya, melindungi mereka terhadap predator dan mengajarkan mereka pelajaran utama tentang hidup di dunia yang kejam. Berbagai pengorbanan, mereka siap berikan kepada sang anak demi kelangsungan hidup ke depannya.

1. Cheetah
Setelah periode kehamilan 90-98 hari induk cheetah biasanya melahirkan bayi dari tiga sampai lima anaknya, yang semuanya akan tinggal bersamanya selama hampir dua tahun sebelum mereka semua bisa menjelajah sendiri.
Karena cheetah tidak dilahirkan dengan naluri bertahan hidup, induk harus mengajari anak-anaknya untuk banyak pelajaran penting, seperti berburu dan menghindari predator. Setelah pembelajaran dilakukan si ibu akan meninggalkan anaknya, yang kemudian membentuk kelompok sendiri.
2. Beruang Kutub
 

Biasanya induk betina ditinggalkan oleh pejantan sesaat setelah kawin, beruang kutub betina dipaksa berurusan dengan masa kehamilan yang sulit sendirian. Setelah hamil dia perlu makan makanan yang cukup setidaknya 200 kg (440 lb) lebih dari dua kali lipat berat tubuhnya. Setelah berat badan yang diperlukan diperoleh, betina menggali sarang untuk melakukan proses persalinan, paling sering di gundukan salju, di mana ia memasuki keadaan hibernasi. Selama dua bulan ke depan induk betina tidak makan makanan, apa yang paling menarik, dia tidur sampai bayinya lahir. Kemudian dia akan mengajarkan anaknya sekitar dua tahun lamanya, untuk bertahan hidup.

3. Buaya
 
Alligators adalah beberapa induk terbaik di dunia reptil. Seekor buaya betina menggunakan mulutnya, kaki dan ekor untuk membangun sarang dari tanaman membusuk di tanah di mana ia meletakkan telur. Vegetasi menghasilkan panas sehingga buaya betina tidak harus mengerami telur, tapi dia selalu dekat, melindungi telur mereka dari hewan dan manusia. Setelah bayi buaya lahir, induk betina akan memasukan semua anak-anaknya ke rahangnya dan membawa mereka ke dalam air, di mana dia akan terus merawat mereka selama sekitar satu tahun.

4. Koala
 

Setelah 35 hari kehamilan, koala melahirkan bayi panjang 20 mm disebut sebagai joey. Selama enam bulan berikutnya joey tetap tersembunyi di kantong, hanya makan pada susu, dan selama waktu ini akan tumbuh mata, bulu dan telinga. Segera setelah tahap itu, joey akan mulai mengeksplorasi kantong luar dan membuat transisi dari susu ke daun eucalyptus. Karena bayi koala tidak dilahirkan dengan kemampuan untuk detoksifikasi makanan favorit mereka – daun eucalyptus yang sangat beracun, mereka harus bergantung pada bantuan ibu mereka ‘. Para ibu koala membantu bayi itu membangun toleransi itu dengan memproduksi zat yang disebut “pap” yang merupakan bentuk khusus dari kotorannya sendiri. Dengan cara ini induk joey melewati organisme mikro yang memungkinkan bayi untuk mencerna daun eucalyptus.

5. Gajah
 
Hewan gajah melahirkan bayi terbesar di dunia setelah kehamilan panjang 22 bulan, yang merupakan periode kehamilan terpanjang dari setiap hewan darat. Gajah melahirkan anaknya yang biasanya memiliki beratlebih dari 100 kilogram dan berdiri lebih dari 70 cm. Bayi gajah mengandalkan navigasi induk. Untungnya, mereka hidup dalam masyarakat matriarkal dan semua anggota kelompok perempuan berpartisipasi dalam perawatan “kaum muda”nya. Sang ibu biasanya memilih beberapa baby-sitter atau “allomothers”. Dari situ si induk memiliki lebih banyak waktu luang untuk menghidupi dirinya untuk memberikan bayinya dengan sekitar 11 liter susu bergizi per hari.

Sumber
Share this article :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Fauna Unik | Dunia Binatang - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger